Día de Muertos, perayaan hari kematian Mexico

Día de los Muertos Perayaan Hari Orang Meninggal di Meksiko

Eastjourneymagz.com–Hari Orang Mati, atau Día de los Muertos, adalah salah satu perayaan paling terkenal dan penuh warna di Meksiko.

Dirayakan pada tanggal 1 dan 2 November, festival ini menghormati dan merayakan kehidupan mereka yang telah meninggal.

Berakar dalam tradisi kuno Aztec dan adat Katolik yang diperkenalkan oleh penjajah Spanyol, Hari Orang Mati adalah waktu bagi keluarga untuk berkumpul, mengenang leluhur, dan merayakan kehidupan dengan cara yang penuh makna dan kegembiraan.

Perayaan Hari Orang Mati bukanlah waktu untuk berduka, tetapi lebih merupakan kesempatan untuk merayakan dan menghormati orang yang telah meninggal.

Selama festival ini, orang-orang di seluruh Meksiko mendirikan altar, atau ofrenda, di rumah mereka, di kuburan, dan di ruang publik untuk mengenang dan menyambut arwah orang-orang yang telah pergi.

Altar-alter ini dihias dengan bunga, makanan favorit almarhum, foto, dan barang-barang pribadi lainnya yang diharapkan dapat memandu arwah kembali ke dunia orang hidup selama dua hari tersebut.

Hari Orang Mati juga melibatkan berbagai aktivitas budaya seperti parade, musik, tarian, dan makanan khusus.

Dari tengkorak gula yang berwarna-warni hingga parade besar di jalan-jalan kota, Hari Orang Mati adalah waktu ketika tradisi dan kehidupan modern bergabung untuk menciptakan pengalaman yang mendalam dan penuh warna.

Mari kita telusuri bagaimana Hari Orang Mati dirayakan di Meksiko dengan lebih detail.

Ofrenda

Salah satu elemen paling penting dalam perayaan Hari Orang Mati adalah mendirikan ofrenda atau altar.
Salah satu elemen paling penting dalam perayaan Hari Orang Mati adalah mendirikan ofrenda atau altar.

Salah satu elemen paling penting dalam perayaan Hari Orang Mati adalah mendirikan ofrenda atau altar.

Altar ini didirikan di rumah, tempat kerja, sekolah, dan bahkan di kuburan.

Ofrenda biasanya terdiri dari beberapa tingkat yang masing-masing melambangkan alam yang berbeda: langit, bumi, dan bawah tanah.

Di atas altar, keluarga meletakkan foto-foto orang yang telah meninggal, bersama dengan barang-barang pribadi yang memiliki makna khusus.

Ofrenda juga dihiasi dengan berbagai elemen tradisional seperti bunga marigold atau cempasúchil, yang dikenal sebagai bunga orang mati.

Bunga ini dipilih karena warnanya yang cerah dan aromanya yang kuat, yang diyakini dapat membimbing arwah kembali ke dunia orang hidup.

Selain itu, lilin dinyalakan untuk setiap arwah yang dihormati, memberikan cahaya yang dianggap membantu arwah menemukan jalan mereka.

Selain bunga dan lilin, ofrenda juga biasanya dihiasi dengan makanan dan minuman favorit orang yang telah meninggal.

Ini termasuk pan de muerto (roti orang mati), buah-buahan, cokelat, dan minuman keras seperti tequila atau mezcal.

Tujuan dari penyediaan makanan ini adalah untuk menyambut arwah dan memberi mereka kekuatan selama perjalanan mereka kembali ke dunia orang mati.

Tengkorak Gula dan Roti Orang Mati

Tengkorak gula atau calaveras de azúcar adalah simbol yang sangat penting dalam perayaan Hari Orang Mati.

Tengkorak ini dibuat dari gula dan sering kali dihias dengan warna-warna cerah dan tulisan nama-nama orang yang telah meninggal.

Tengkorak gula ini ditempatkan di atas ofrenda atau diberikan sebagai hadiah kepada teman dan keluarga.

Mereka melambangkan kematian yang manis dan kenyataan bahwa kematian adalah bagian alami dari kehidupan.

Selain tengkorak gula, roti orang mati atau pan de muerto juga merupakan bagian integral dari perayaan ini.

Pan de muerto adalah roti manis yang dihias dengan bentuk tulang yang terbuat dari adonan. Roti ini sering kali memiliki rasa jeruk dan ditaburi dengan gula.

Pan de muerto biasanya disajikan di atas ofrenda dan dinikmati oleh keluarga selama perayaan.

Roti ini melambangkan siklus hidup dan mati, serta kesatuan keluarga yang berlanjut bahkan setelah kematian.

Kombinasi dari tengkorak gula dan pan de muerto menciptakan suasana yang meriah dan penuh warna dalam perayaan.

Kedua elemen ini tidak hanya memiliki makna simbolis yang mendalam, tetapi juga menambahkan sentuhan manis dan kenikmatan kuliner yang membuat perayaan semakin istimewa.

Parade dan Kostum

Dia de los Muertos di Vilnius / J. Stacevičiaus / LRT nuotr.

Salah satu aspek yang paling menarik dari Hari Orang Mati adalah parade besar yang diadakan di berbagai kota di seluruh Meksiko.

Parade ini, yang dikenal sebagai Desfile de Día de los Muertos, menampilkan orang-orang yang berpakaian dengan kostum dan riasan wajah yang menyerupai tengkorak, atau calacas.

Kostum-kostum ini sering kali sangat detail dan berwarna-warni, menggambarkan keindahan dan kekayaan budaya Meksiko.

Para peserta parade sering kali mengenakan pakaian tradisional Meksiko yang dihiasi dengan motif tengkorak dan bunga marigold.

Wajah mereka dicat untuk menyerupai tengkorak, sering kali dengan detail yang rumit seperti bunga dan pola-pola geometris.

Parade ini bukan hanya perayaan visual, tetapi juga dipenuhi dengan musik, tarian, dan pertunjukan jalanan yang menggambarkan cerita-cerita rakyat dan mitos tentang kematian dan kehidupan setelah mati.

Parade dan kostum ini juga merupakan cara bagi komunitas untuk berkumpul dan merayakan bersama.

Mereka menari dan bernyanyi, menciptakan suasana yang penuh kegembiraan dan rasa syukur.

Parade ini tidak hanya menjadi hiburan bagi para penonton, tetapi juga menjadi kesempatan untuk menghormati dan mengenang orang-orang yang telah meninggal dengan cara yang penuh warna dan hidup.

Kunjungan ke Makam

Perayaan orang mati Mexiko/ Reuters

Kunjungan ke makam atau panteón adalah tradisi penting dalam perayaan Hari Orang Mati.

Pada malam tanggal 1 November, keluarga-keluarga di seluruh Meksiko pergi ke kuburan untuk membersihkan dan mendekorasi makam orang-orang yang mereka cintai.

Mereka membawa bunga marigold, lilin, makanan, dan minuman untuk ditempatkan di makam sebagai tanda penghormatan.

Di kuburan, keluarga-keluarga sering kali menghabiskan malam dengan berdoa, bernyanyi, dan mengenang kenangan bersama orang yang telah meninggal.

Lilin-lilin dinyalakan di sekitar makam, menciptakan pemandangan yang penuh cahaya dan kehangatan.

Beberapa keluarga bahkan membawa alat musik dan memainkan lagu-lagu favorit almarhum, menciptakan suasana yang penuh dengan kehidupan dan kegembiraan meskipun berada di tempat peristirahatan terakhir.

Kunjungan ke makam tidak hanya merupakan cara untuk menghormati orang yang telah meninggal, tetapi juga menjadi waktu bagi keluarga untuk berkumpul dan menguatkan ikatan mereka.

Ini adalah momen refleksi dan penghargaan atas kehidupan yang telah berlalu dan terus hidup dalam ingatan mereka yang masih ada.

La Catrina

Berbagai penggunaan ikonik dari Hari Orang Mati

La Catrina, atau dikenal juga sebagai La Calavera Catrina, adalah salah satu simbol yang paling ikonik dari Hari Orang Mati.

La Catrina adalah gambaran tengkorak wanita berpakaian elegan dengan topi besar dan pakaian bergaya Eropa.

Karakter ini diciptakan oleh seniman José Guadalupe Posada dan kemudian dipopulerkan oleh muralis Diego Rivera.

La Catrina melambangkan sindiran terhadap kelas sosial dan pengingat bahwa kematian datang untuk semua orang, terlepas dari status atau kekayaan.

Dalam perayaan Hari Orang Mati, banyak orang mengenakan kostum dan riasan wajah yang menyerupai La Catrina, menambahkan unsur keanggunan dan keindahan pada perayaan tersebut.

La Catrina juga sering muncul dalam parade dan dekorasi selama Hari Orang Mati.

Ia menjadi simbol yang mengingatkan kita untuk merayakan kehidupan dengan penuh kegembiraan dan tidak takut akan kematian.

Melalui La Catrina, masyarakat Meksiko merayakan kematian sebagai bagian alami dari siklus kehidupan.

Musik dan Tarian

marketa1982 / Shutterstock.com

Musik dan tarian memainkan peran penting dalam perayaan Hari Orang Mati.

Dari mariachi hingga band-band lokal, musik menghidupkan suasana perayaan dan mengundang orang untuk menari dan bernyanyi bersama.

Lagu-lagu tradisional dan kontemporer yang bertema kematian dan kehidupan sering kali dimainkan selama perayaan.

Tarian tradisional, seperti danza de los viejitos (tarian orang tua), juga menjadi bagian integral dari perayaan.

Tarian ini menggambarkan orang tua yang bergerak dengan semangat dan kegembiraan, menunjukkan bahwa semangat hidup terus ada meskipun usia menua.

Tarian ini sering kali dilakukan di alun-alun kota atau selama parade, menarik penonton untuk ikut serta dalam kegembiraan.

Musik dan tarian bukan hanya hiburan, tetapi juga sarana untuk mengenang dan menghormati mereka yang telah meninggal.

Melalui musik dan tarian, masyarakat Meksiko mengekspresikan rasa syukur mereka atas kehidupan dan mengenang dengan cara yang penuh kebahagiaan.

Makna Spiritual

Hari Orang Mati bukan hanya sekedar perayaan budaya, tetapi juga memiliki makna spiritual yang mendalam.

Bagi banyak orang Meksiko, festival ini adalah waktu untuk terhubung dengan dunia roh dan menghormati arwah leluhur mereka.

Ini adalah momen refleksi dan meditasi, di mana keluarga berdoa dan menawarkan penghormatan kepada orang-orang yang telah mendahului mereka.

Selama perayaan, banyak keluarga melakukan berbagai ritual keagamaan dan adat untuk menghormati arwah leluhur.

Misalnya, mereka mungkin mengunjungi gereja untuk berdoa atau melakukan misa khusus untuk arwah.

Di rumah, mereka mungkin mengadakan ritual membersihkan dan mendekorasi altar, menyalakan lilin, dan membakar dupa untuk memurnikan dan mengundang arwah kembali ke dunia hidup.

Makna spiritual Hari Orang Mati adalah pengingat bahwa kematian adalah bagian dari siklus kehidupan dan bahwa arwah orang-orang yang telah meninggal masih ada dan berpengaruh dalam kehidupan orang yang masih hidup.

Ini adalah waktu untuk mengenang dan menghormati mereka dengan cara yang penuh kasih dan rasa hormat, serta memperkuat ikatan spiritual dengan leluhur.

Waktu Terbaik untuk Berkunjung

Waktu terbaik untuk mengunjungi Meksiko untuk merayakan Hari Orang Mati adalah pada akhir Oktober hingga awal November.

Perayaan puncak berlangsung pada tanggal 1 dan 2 November, tetapi persiapan dan acara terkait biasanya dimulai beberapa hari sebelumnya.

Mengunjungi Meksiko selama waktu ini memberi Anda kesempatan untuk merasakan seluruh rangkaian kegiatan dan upacara yang penuh warna dan makna.

Selama periode ini, banyak kota dan desa di seluruh Meksiko menyelenggarakan berbagai acara publik, termasuk parade, konser musik, dan pameran seni.

Kota besar seperti Mexico City, Oaxaca, dan Pátzcuaro terkenal dengan perayaan Hari Orang Mati mereka yang spektakuler.

Di Oaxaca, misalnya, Anda bisa menyaksikan parade besar dan menikmati berbagai makanan tradisional yang dijual di pasar malam.

Pátzcuaro terkenal dengan tradisi kunjungan makam di pulau Janitzio, di mana penduduk setempat menghias kuburan dengan lilin dan bunga marigold.

Selain itu, kunjungan ke Meksiko selama Hari Orang Mati juga memberi Anda kesempatan untuk belajar lebih dalam tentang budaya dan tradisi lokal.

Anda dapat mengunjungi museum, menghadiri lokakarya seni, dan berbicara dengan penduduk setempat untuk memahami lebih baik makna dan sejarah di balik perayaan ini.

Ini adalah pengalaman yang mendalam dan penuh makna yang akan meninggalkan kesan abadi bagi siapa pun yang mengalaminya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Masha and the Bear Previous post Bikin Mewek, Kisah Sedih Dibalik Film “Masha and the Bear”
tuscany italia/ Getty Image Next post Desa Tuscany, Italia Akan Membayar Anda 527JT Jika Mau Tinggal di Sana