Makanan yang dihindari ditaruh di Freezer/ foto Eastjourneymagz.com

Hindari 10 Makanan Ini untuk Disimpan Dalam Freezer

Eastjourneymagz.com–Freezer merupakan alat yang sangat berguna untuk memperpanjang masa simpan berbagai jenis makanan.

Namun, tidak semua makanan cocok disimpan dalam suhu beku. Beberapa makanan dapat mengalami perubahan tekstur, rasa, atau bahkan nilai gizinya ketika dibekukan.

Mengetahui jenis-jenis makanan yang sebaiknya tidak disimpan di dalam freezer dapat membantu Anda menghindari kerugian dan menjaga kualitas makanan.

Menyimpan makanan di dalam freezer memang praktis dan dapat membantu mengurangi limbah makanan.

Namun, beberapa bahan makanan tertentu bisa rusak atau kehilangan kualitasnya saat dibekukan.

Oleh karena itu, penting untuk mengetahui jenis makanan apa saja yang sebaiknya tidak dibekukan agar tetap dapat menikmatinya dalam kondisi terbaik.

Berikut ini adalah daftar 10 makanan yang sebaiknya tidak disimpan di dalam freezer.

Memahami alasan di baliknya dapat membantu Anda mengelola persediaan makanan di rumah dengan lebih baik dan memastikan bahwa setiap makanan tetap segar dan enak saat dikonsumsi.

1. Sayuran Berdaun Hijau

Sayur Selada/ Foto Eastjourneymagz.com
Sayur Selada/ Foto Eastjourneymagz.com

Sayuran berdaun hijau seperti selada, bayam, dan kangkung tidak cocok untuk disimpan dalam freezer.

Proses pembekuan dapat merusak tekstur lembut daun-daunan ini, membuatnya menjadi layu dan berlendir setelah dicairkan.

Selain itu, sayuran berdaun hijau yang telah dibekukan juga akan kehilangan banyak kandungan airnya, membuatnya tidak lagi renyah dan segar.

Untuk menjaga kesegarannya, sebaiknya sayuran berdaun hijau disimpan di dalam kulkas dalam wadah tertutup rapat atau dibungkus dengan kain lembab.

Dengan cara ini, sayuran akan tetap segar lebih lama dan siap digunakan kapan saja.

2. Buah dengan Kandungan Air Tinggi

Buah semangka banyak mengandung air/ Foto eastjourneymagz.com
Buah semangka banyak mengandung air/ Foto eastjourneymagz.com

Buah-buahan seperti semangka, melon, dan mentimun mengandung banyak air, sehingga tidak ideal untuk dibekukan.

Ketika buah-buahan ini dibekukan, air di dalamnya akan membentuk kristal es yang merusak struktur buah.

Saat dicairkan, buah-buahan ini akan menjadi lembek dan kehilangan rasa aslinya.

Buah-buahan dengan kandungan air tinggi lebih baik disimpan dalam kulkas dan dikonsumsi dalam waktu yang relatif singkat setelah pembelian.

Jika Anda ingin menyimpan buah dalam jangka waktu yang lebih lama, pertimbangkan untuk mengeringkannya atau membuat selai.

3. Susu dan Produk Susu Segar

Yogurt/ Foto eastjourneymagz.com
Yogurt/ Foto eastjourneymagz.com

Susu dan produk susu segar seperti krim, yogurt, dan keju segar sebaiknya tidak disimpan dalam freezer.

Pembekuan dapat menyebabkan pemisahan lemak dan air dalam susu, yang akan menghasilkan tekstur yang menggumpal dan tidak menyenangkan setelah dicairkan.

Selain itu, rasa produk susu juga dapat berubah.

Untuk menjaga kualitas produk susu, simpanlah di dalam kulkas pada suhu yang stabil dan konsumsi sebelum tanggal kedaluwarsa.

Jika Anda memiliki kelebihan susu, pertimbangkan untuk membuat makanan olahan seperti puding atau saus yang dapat dibekukan dengan lebih baik.

4. Telur Utuh dengan Cangkang

Telur/ Foto eastjourneymagz.com

Telur utuh yang masih dalam cangkang tidak boleh disimpan dalam freezer.

Saat membeku, cairan dalam telur akan mengembang dan dapat menyebabkan cangkangnya pecah.

Ini tidak hanya membuat telur sulit untuk digunakan, tetapi juga bisa menjadi risiko kesehatan karena kontaminasi bakteri.

Jika Anda perlu membekukan telur, pecahkan terlebih dahulu dan kocok hingga kuning telur dan putih telur tercampur rata.

Simpan dalam wadah kedap udara atau kantong plastik freezer. Dengan cara ini, telur dapat digunakan untuk memasak atau membuat kue di kemudian hari.

5. Makanan yang Digoreng

Ayam Goreng/ Foto Easthourneymagz.com
Ayam Goreng/ Foto Easthourneymagz.com

Makanan yang sudah digoreng, seperti kentang goreng atau ayam goreng, tidak cocok untuk dibekukan.

Pembekuan akan membuat makanan tersebut kehilangan kerenyahannya dan menjadi lembek setelah dicairkan.

Selain itu, makanan yang digoreng biasanya mengandung minyak yang dapat terpisah dan mengubah tekstur makanan.

Untuk menjaga kerenyahan makanan yang digoreng, sebaiknya disimpan di dalam kulkas dan dikonsumsi dalam waktu singkat.

Jika Anda perlu menyimpan makanan yang digoreng lebih lama, pertimbangkan untuk memanaskannya kembali dalam oven atau air fryer untuk mengembalikan kerenyahannya.

6. Mayones dan Saus Berbasis Telur

Mayones/ Foto eastjourneymagz.com
Mayones/ Foto eastjourneymagz.com

Mayones dan saus berbasis telur seperti aioli atau saus hollandaise sebaiknya tidak disimpan dalam freezer.

Pembekuan dapat menyebabkan bahan-bahan dalam saus ini terpisah, menghasilkan tekstur yang berbutir dan tidak menyenangkan.

Selain itu, rasa saus juga dapat berubah setelah dicairkan.

Untuk menjaga kualitas mayones dan saus berbasis telur, simpanlah dalam kulkas dan konsumsi sebelum tanggal kedaluwarsa.

Jika Anda membuat saus sendiri, buatlah dalam jumlah kecil yang dapat dikonsumsi dalam waktu singkat.

7. Kentang Mentah

Kentang/ Foto eastjourneymagz.com
Kentang/ Foto eastjourneymagz.com

Kentang mentah tidak ideal untuk disimpan dalam freezer karena pembekuan dapat merusak strukturnya.

Kentang yang telah dibekukan cenderung menjadi lembek, berair, dan kehilangan rasa setelah dicairkan.

Selain itu, kentang mentah yang dibekukan juga bisa berubah warna menjadi cokelat atau hitam.

Untuk menyimpan kentang, simpanlah di tempat yang sejuk, kering, dan gelap.

Jika Anda perlu menyimpan kentang dalam waktu yang lebih lama, pertimbangkan untuk mengolahnya terlebih dahulu, misalnya dengan memasaknya menjadi mashed potato atau sup, yang bisa dibekukan dengan lebih baik.

8. Keju Lembut

Keju lembut/ Foto eastjourneymagz.com

Keju lembut seperti ricotta, cottage cheese, dan keju krim tidak cocok untuk dibekukan.

Pembekuan dapat menyebabkan keju lembut menjadi berair dan kehilangan tekstur halusnya.

Selain itu, rasa keju juga bisa berubah setelah dicairkan, membuatnya kurang enak untuk dikonsumsi.

Untuk menjaga kualitas keju lembut, simpanlah dalam kulkas dan pastikan untuk menggunakan dalam waktu yang relatif singkat setelah pembelian.

Jika Anda memiliki kelebihan keju lembut, pertimbangkan untuk menggunakannya dalam resep masakan yang dapat disimpan lebih lama, seperti lasagna atau cheesecake.

9. Makanan dengan Tinggi Air

Timun/ Foto eastjourneymagz.co

Makanan yang memiliki kandungan air tinggi, seperti selada, timun, dan semangka, tidak cocok untuk dibekukan.

Saat dibekukan, air dalam makanan ini akan membentuk kristal es yang merusak struktur makanan, sehingga menjadi lembek dan tidak enak saat dicairkan.

Untuk makanan yang tinggi air, sebaiknya disimpan dalam kulkas dan dikonsumsi dalam waktu singkat setelah pembelian.

Jika Anda ingin menyimpan makanan ini lebih lama, pertimbangkan untuk mengolahnya menjadi salad atau acar, yang bisa disimpan lebih lama di dalam kulkas.

10. Pasta atau Nasi yang Sudah Dimasak

Nasi/ Foto eastjourneymagz.com
Nasi/ Foto eastjourneymagz.com

Pasta atau nasi yang sudah dimasak tidak ideal untuk dibekukan karena cenderung menjadi lembek dan kehilangan tekstur aslinya saat dicairkan.

Selain itu, pembekuan juga dapat menyebabkan perubahan rasa yang membuat makanan menjadi kurang enak.

Untuk menyimpan pasta atau nasi yang sudah dimasak, sebaiknya simpan dalam kulkas dan konsumsi dalam waktu beberapa hari.

Jika Anda perlu menyimpan dalam jangka waktu lebih lama, pastikan untuk memanaskannya kembali dengan benar untuk menjaga tekstur dan rasanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Resep gulai kambing/ foto eastjourneymagz.com Previous post Resep Gulai Kambing untuk Menu Idul Adha
Cara meningkatkan pngunjung Instagram/ Foto Eastjourneymagz.com Next post Ingin Meningkatkan Pengunjung Instagram, Lakukan Cara Ini