Mmitos dan Legenda Stonehenge Inggris/ Foto Eastjourneymagz.com

Mitos dan Legenda Situs Prasejarah Stonehenge, Inggris

Eastjourneymagz.com–Stonehenge adalah salah satu situs prasejarah paling terkenal di dunia, terletak di Wiltshire, Inggris. Keberadaannya yang misterius dan megah telah memikat perhatian para sejarawan, arkeolog, dan wisatawan dari seluruh penjuru dunia selama berabad-abad.

Terbuat dari batu-batu besar yang disusun dalam formasi melingkar, Stonehenge tidak hanya menjadi simbol kehebatan manusia zaman kuno dalam hal konstruksi, tetapi juga menjadi subjek dari banyak mitos dan legenda yang berkembang sepanjang waktu.

Meskipun banyak studi ilmiah telah dilakukan untuk mengungkap misteri di balik Stonehenge, cerita-cerita rakyat dan kepercayaan kuno tetap menjadi bagian integral dari pesona situs ini.

Di balik batu-batu raksasa yang berdiri kokoh, terdapat berbagai mitos dan legenda yang berusaha menjelaskan asal-usul dan tujuan dari Stonehenge.

Cerita-cerita ini sering kali melibatkan unsur-unsur magis dan supranatural, mencerminkan imajinasi dan keyakinan masyarakat pada masa itu.

Mulai dari legenda Raja Arthur hingga kisah penyihir Merlin, mitos-mitos tersebut memberikan gambaran yang kaya dan berwarna tentang bagaimana masyarakat zaman dahulu mencoba memahami dunia di sekitar mereka melalui narasi-narasi fantastis.

Sementara itu, sejarah singkat Stonehenge menunjukkan bahwa situs ini telah mengalami berbagai fase pembangunan dan penggunaan, yang mencerminkan perubahan budaya dan teknologi sepanjang zaman.

Melalui analisis arkeologis, kita dapat memperoleh wawasan tentang cara hidup dan kepercayaan masyarakat yang membangun dan menggunakan Stonehenge.

Dengan menggabungkan perspektif ilmiah dan legenda, kita dapat mendapatkan gambaran yang lebih komprehensif tentang makna dan peran Stonehenge dalam sejarah manusia.

Mitos dan Legenda Stonehenge

1. Legenda Raja Arthur dan Merlin

King Arthur/ Foto google
King Arthur/ Foto google

Salah satu legenda paling terkenal yang terkait dengan Stonehenge adalah kisah Raja Arthur dan penyihir Merlin.

Menurut cerita ini, Merlin menggunakan kekuatan sihirnya untuk memindahkan batu-batu raksasa dari Irlandia ke Inggris sebagai peringatan bagi para ksatria yang gugur dalam pertempuran.

Dalam legenda ini, Merlin digambarkan sebagai sosok yang bijaksana dan penuh dengan kekuatan magis, yang mampu melakukan hal-hal di luar nalar manusia biasa.

Cerita ini memberikan gambaran tentang bagaimana masyarakat pada masa itu memandang Stonehenge sebagai sesuatu yang luar biasa dan mungkin bahkan supranatural.

Mengaitkannya dengan tokoh legendaris seperti Merlin menambah lapisan misteri dan daya tarik situs ini.

Meskipun tidak ada bukti ilmiah yang mendukung kisah ini, legenda Merlin dan Raja Arthur tetap hidup dalam imajinasi masyarakat dan terus menjadi bagian dari warisan budaya Inggris.

Legenda ini juga mencerminkan pentingnya Stonehenge dalam konteks budaya dan spiritual masyarakat masa lalu.

Batu-batu yang dianggap sakral dan penuh kekuatan magis menunjukkan bahwa Stonehenge lebih dari sekadar bangunan fisik; itu adalah simbol spiritual dan keagamaan yang mendalam.

Dengan demikian, mitos Merlin dan Raja Arthur tidak hanya menawarkan cerita yang menarik, tetapi juga memberikan wawasan tentang cara pandang dan keyakinan orang-orang zaman dahulu.

2. Mitos Giants’ Dance

By Blaeu, J (Atlas van Loon) [Public domain], via Wikimedia Commons
By Blaeu, J (Atlas van Loon) [Public domain], via Wikimedia Commons

Legenda lain yang populer adalah kisah Giants’ Dance, yang menyatakan bahwa Stonehenge awalnya adalah lingkaran batu yang didirikan oleh raksasa di Afrika.

Batu-batu tersebut kemudian dipindahkan ke Irlandia oleh para raksasa sebelum akhirnya dipindahkan lagi ke Salisbury Plain oleh Merlin.

Menurut mitos ini, raksasa memiliki kekuatan yang sangat besar sehingga mampu memindahkan batu-batu seberat itu dari satu tempat ke tempat lain dengan mudah.

Cerita Giants’ Dance menekankan elemen supranatural dan kekuatan luar biasa yang dianggap melekat pada Stonehenge.

Dengan menggambarkan raksasa sebagai pembangun awal situs ini, legenda ini menambah unsur keajaiban dan keanehan yang sudah melekat pada Stonehenge.

Kisah ini juga menunjukkan bagaimana orang-orang pada zaman dulu mencoba menjelaskan hal-hal yang mereka anggap tidak mungkin dilakukan oleh manusia biasa dengan cara mengaitkannya dengan makhluk-makhluk mitologis.

Legenda Giants’ Dance juga mencerminkan kekaguman dan ketakutan manusia terhadap kekuatan alam dan fenomena yang tidak dapat dijelaskan.

Batu-batu besar yang disusun dalam formasi yang begitu sempurna dan kompleks tentu saja memunculkan pertanyaan tentang bagaimana mereka bisa dibangun.

Dengan menghubungkan Stonehenge dengan raksasa dan kekuatan magis, masyarakat masa lalu memberikan jawaban yang sesuai dengan imajinasi dan pemahaman mereka tentang dunia.

3. Kisah Penyembuhan Ajaib

Stonengene/ Foto Eastjourneymagz.com
Stonengene/ Foto Eastjourneymagz.com

Salah satu legenda lain yang mengelilingi Stonehenge adalah kisah tentang penyembuhan ajaib.

Menurut cerita ini, batu-batu di Stonehenge memiliki kekuatan penyembuhan yang luar biasa.

Para pelancong dari berbagai penjuru datang ke Stonehenge untuk menyentuh batu-batunya dan mendapatkan penyembuhan dari berbagai penyakit.

Legenda ini menunjukkan bahwa Stonehenge pernah dianggap sebagai tempat suci dengan energi penyembuhan yang kuat.

Kisah ini menggambarkan Stonehenge sebagai tempat ziarah spiritual yang penting.

Orang-orang percaya bahwa batu-batu tersebut dapat memberikan kesehatan dan keselamatan, mencerminkan keyakinan dalam kekuatan alam dan energi spiritual.

Kisah tentang penyembuhan ajaib ini menambah dimensi lain pada makna Stonehenge, menjadikannya lebih dari sekadar monumen fisik, tetapi juga sebagai tempat dengan kekuatan mistis dan supranatural.

Legenda tentang kekuatan penyembuhan Stonehenge juga menunjukkan bagaimana situs ini dihargai dan dihormati oleh berbagai generasi.

Keyakinan pada kemampuan penyembuhan ini mungkin berasal dari pengamatan terhadap efek psikologis positif yang dirasakan oleh orang-orang yang mengunjungi tempat tersebut.

Meskipun tidak ada bukti ilmiah yang mendukung klaim penyembuhan ini, cerita-cerita ini tetap menjadi bagian penting dari warisan budaya yang melekat pada Stonehenge.

Sejarah Singkat Stonehenge

Stonehenge diperkirakan dibangun dalam beberapa tahap antara tahun 3000 SM hingga 2000 SM/ Foto Eastjourneymagz.com
Stonehenge diperkirakan dibangun dalam beberapa tahap antara tahun 3000 SM hingga 2000 SM/ Foto Eastjourneymagz.com

Stonehenge diperkirakan dibangun dalam beberapa tahap antara tahun 3000 SM hingga 2000 SM.

Tahap pertama dari pembangunan ini melibatkan penggalian parit melingkar dengan lubang-lubang pos di sekitarnya.

Parit ini mungkin digunakan untuk upacara keagamaan atau sebagai tempat pemakaman.

Pada tahap berikutnya, batu-batu besar yang dikenal sebagai Sarsen diangkut dari Marlborough Downs yang berjarak sekitar 20 mil, sementara batu-batu biru lebih kecil dibawa dari Pegunungan Preseli di Wales.

Pada tahap kedua, sekitar tahun 2500 SM, Sarsen Stone mulai didirikan di tengah situs, membentuk formasi melingkar yang kita kenal sekarang.

Teknik konstruksi yang digunakan termasuk pengaturan batu dalam formasi trilithon (dua batu vertikal dengan satu batu horisontal di atasnya).

Struktur ini menunjukkan kemampuan teknis yang luar biasa dari masyarakat Neolitik, yang mampu memindahkan dan mendirikan batu-batu besar tanpa menggunakan alat modern.

Tahap ketiga melibatkan penyusunan ulang beberapa batu dan penambahan detail seperti lubang Y dan Z yang mungkin digunakan untuk penempatan batu tambahan atau upacara keagamaan.

Selama berabad-abad, Stonehenge telah mengalami perubahan dan perbaikan oleh berbagai budaya yang datang kemudian. Pada abad ke-20, upaya restorasi dilakukan untuk memastikan kelestarian situs ini.

Meskipun banyak aspek dari tujuan awal Stonehenge masih menjadi misteri, penelitian terus dilakukan untuk mengungkap lebih banyak tentang sejarah dan maknanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Candi Borobudur/ Foto Eastjourneymagz.com Previous post 7 Fakta Unik Candi Borobudur yang Jarang Diketahui
Spongebob Squarepants Next post 10 Fakta unik Tentang SpongeBob SquarePants yang Wajib Kamu Ketahui