Ilustrasi Cleopatra

Cleopatra Ternyata Bukan dari Mesir

Eastjourneymagz.com–Cleopatra VII, yang lebih dikenal sebagai Cleopatra, adalah salah satu tokoh sejarah paling terkenal dan ikonik dari Mesir kuno.

Namun, banyak orang mungkin terkejut mengetahui bahwa Cleopatra sebenarnya bukan berasal dari Mesir.

Meskipun Cleopatra bukan berdarah Mesir, kecerdasan politik dan kemampuannya untuk mengintegrasikan diri ke dalam budaya Mesir menjadikannya salah satu penguasa paling terkenal dalam sejarah Mesir.

Dia adalah simbol kekuatan, kecerdasan, dan daya tarik, yang tetap memikat dunia hingga hari ini.

Asal-Usul Cleopatra

Cleopatra adalah bagian dari dinasti Ptolemaik, sebuah keluarga kerajaan asal Makedonia Yunani yang memerintah Mesir setelah penaklukan Aleksander Agung.

Dinasti Ptolemaik didirikan oleh Ptolemaios I Soter, salah satu jenderal terdekat Aleksander, yang mengambil alih kendali Mesir setelah kematian Aleksander pada tahun 323 SM.

Ptolemaios dan keturunannya, termasuk Cleopatra, adalah penguasa Makedonia Yunani yang menguasai Mesir selama hampir 300 tahun.

Cleopatra dilahirkan pada tahun 69 SM dan merupakan anak dari Ptolemaios XII Auletes.

Sebagai anggota dinasti Ptolemaik, Cleopatra tumbuh dalam lingkungan kebudayaan Yunani dan menerima pendidikan klasik Yunani.

Dia berbicara bahasa Yunani sebagai bahasa ibunya dan dididik dalam sastra, filsafat, seni, dan sains Yunani.

Namun, yang membedakan Cleopatra dari para pendahulunya adalah kemampuannya untuk menyesuaikan diri dengan budaya Mesir.

Dia adalah anggota pertama dari dinasti Ptolemaik yang mempelajari bahasa Mesir dan mengadopsi beberapa kebiasaan serta tradisi Mesir untuk memperkuat posisinya sebagai ratu di mata rakyatnya.

Cleopatra sebagai Ratu Mesir

Cleopatra/ Sumber National Geographic

Meskipun tidak berdarah Mesir, Cleopatra berhasil memerintah dengan cerdas dan memanipulasi politik internal serta eksternal untuk mempertahankan kekuasaannya.

Salah satu aspek yang membuat Cleopatra begitu luar biasa adalah kecakapannya dalam diplomasi dan politik.

Dia memahami pentingnya menunjukkan identitas sebagai penguasa Mesir yang sah, sehingga dia mengadopsi gelar dan ikonografi khas para firaun.

Cleopatra sering digambarkan dalam gaya seni Mesir dan mengasosiasikan dirinya dengan dewi Isis, yang meningkatkan penerimaannya di kalangan rakyat Mesir.

Selain itu, Cleopatra terkenal karena hubungannya dengan dua tokoh Romawi terkemuka, Julius Caesar dan Marcus Antonius.

Hubungan ini tidak hanya bersifat romantis tetapi juga strategis, bertujuan untuk memperkuat posisinya dan melindungi Mesir dari dominasi Romawi.

Dengan Julius Caesar, Cleopatra memiliki seorang putra bernama Ptolemaios XV Philopator Philometor Caesar, atau lebih dikenal sebagai Caesarion.

Setelah kematian Caesar, Cleopatra menjalin aliansi dengan Marcus Antonius, dan bersama-sama mereka mencoba menantang kekuasaan Octavianus, yang kemudian menjadi kaisar pertama Romawi, Augustus.

Namun, aliansi ini akhirnya gagal. Pada tahun 31 SM, pasukan Cleopatra dan Antonius dikalahkan oleh Octavianus dalam Pertempuran Actium.

Setelah kekalahan tersebut, Cleopatra dan Antonius kembali ke Mesir, di mana mereka akhirnya mengambil nyawa mereka sendiri untuk menghindari penangkapan oleh Octavianus.

Dengan kematian Cleopatra pada tahun 30 SM, berakhir pula dinasti Ptolemaik dan Mesir menjadi provinsi Romawi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

selective focus photography of octopus Previous post Fun Fact: Gurita Memiliki Tiga Hati, Ini Fungsinya Masing-Masing
Next post Hi Guys, Ternyata Logo Firefox Bukanlah Rubah